NewsTrending

WakeUp! Wakaf – Dompet Dhuafa

Bismillahirrahmanirrahim

Assalamualaikum wr. wb.

Alhamdulillah pada hari Rabu, 2 Oktober 2019 aku berkesempatan hadir di acara #WakeUpWakaf2019. WakeUP wakaf Dompet Dhuafa.

Kali ini aku mau cerita pengalaman aku waktu ke sana. Tapi sebelumnya, biar ga pada bingung ini acara apa, aku breakdown satu-satu dulu ya guys. Karna sebenernya banyak yang mau aku bahas, jadi aku akan coba rangkum aja hehe.

dompet dhuafa
dompet dhuafa

Pertama : Penyelenggara acara ini adalah Dompet Dhuafa. Pasti kalian pernah denger kan..
Tapi buat yang Cuma tau sepintas dan belum tau banget, aku jelasin ya..

Dompet Dhuafa adalah Lembaga Nirlaba yang luar biasa. Dari dana ZISWAF alias Zakat, Infaq, Shadaqah, Wakaf serta dana lainnya, DD berkhidmat mengangkat harkat sosial kemanusiaan kaum dhuafa. Mulia sekali ya guys..

Kedua, acara kemarin itu mengangkat tema Wake Up! Wakaf. Wih.. hits abis kan tagline-nya. Hihi. Program ini dibuat untuk mengajak lebih banyak masyarakat untuk mau berwakaf. Khususnya kaum millennial juga seperti aku.. 🙂

Kenapa ya kira-kira perlu ada gerakan seperti ini?

Ada beberapa alasan nih.

Kebanyakan umat Muslim itu hanya melakukan hal yang wajib-wajib aja. Kaya misalnya Zakat yang udah jelas 2,5% dari penghasilan kita. Tapi kalau wakaf masih jarang yang mau melakukan.

Masalah jumlah juga. Masyarakat banyak yang mengira kalau wakaf itu harus dalam jumlah besar. Padahal ternyata ngga. Kita memberi wakaf 10.000 rupiah pun bisa. Sekecil atau sebesar apapun tidak ada batasan, kan yang terpenting niat dan keikhlasannya.

Terus mungkin karena salah presepsi juga kali ya. Seperti kata GM Wakaf Dompet Dhuafa; Bapak Boby P Manulang, wakaf itu identik dengan 3M. Tapi bukan merk alat kesehatan itu ya wkwk #NotSponsored.

3M yang dimaksud adalah Makam, Masjid, Madrasah. Dan itu memang bener guys. Tapii ga cuma itu doang. Sekarang wakaf ini produktif banget loh. Ga percaya? Aku udah buktiin sendiri.

Nah.. Ini dia part ketiga, cerita pengalamanku pada hari itu. Cie..

Jujur, awalnya aku ga tau banyak tentang Dompet Dhuafa. Tapi Alhamdulillah rabu kemarin aku bisa dapet kesempatan ngunjungin salah satu aset milik DD di Parung.

Awalnya aku cuma dikasih tau kalo tempatnya itu adalah sekolah. Aku pikir, “oke berarti aku akan dateng ke satu sekolah disana”. Tapi ternyataaa, di satu kawasan yang bernama Zona Madina itu, banyak banget fasilitasnya guys.

WakeUp Wakaf Dompet dhuafa

Dompet Dhuafa Pendidikan

Dompet Dhuafa Pendidikan
Dompet Dhuafa Pendidikan

Pertama aku sampe, yang pasti aku langsung liat sekolah alias tempat pendidikan DD. Tingkatannya adalah SMP, Namanya Smart Ekselensia. Aku langsung kagum sama namanya. Nama sekolahnya mencerminkan murid-muridnya yang smart. Salah satu achievement-nya Alhamdulillah mereka mendapatkan piagam penghargaan dari Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia tahun 2015 lalu.

Setelah itu aku langsung diajak ke lokasi acara yaitu Aula Al Insani. Yang ternyata posisinya itu di lantai bawah Masjid Al Insani. Kesan pertama aku, Masya Allah.. keren banget ini masjid ada aula nya. Masjidnya pun terawat bersih sampai tempat wudhu dan sebagainya.

Kembali ke aula, acara dimulai dan berjalan dengan lancar. Aku dan temen-temen yang hadir bisa mendengar lansgung penjelasan dari para orang hebat yang sangat berjasa di Dompet Dhuafa.

Bapak Yuli Pujihardi selaku Dir. Mobilisasi ZIS Dompet Dhuafa dan Dir. Kawasan Zona Madina Dompet Dhuafa, hadir menyambut kedatangan kami.

Para pimpinan Dompet Dhuafa
Para pimpinan Dompet Dhuafa

Kemudian kami mendengarkan materi tentang Wakaf Produktif yang serius tapi asik, dijabarkan oleh Bapak Boby P. Manulang (GM. Wakaf Dompet Dhuafa).

Dilanjut dengan penjelasan tentang wakaf di bidang kesehatan oleh Dr. Zakaria (Direktur Rumah Sehat Terpadu).

Penjelasan terakhir tentang wakaf di bidang Pendidikan dijelaskan oleh Ustad Syafi’i (Direktur Pendidikan Dompet Dhuafa).

Oh iya, ga ketinggalan kakak cantik berprestasi Putri Mounda yang memandu acara, salah satu penerima manfaat Beasiswa Aktivis Nusantara Dompet Dhuafa. Hadir juga siswa yang giat belajar Tahfizh, Zikri yang telah bertilawah dan seluruh panitia acara WakeUp! Wakaf lainnya.

Aku dapet banyak banget ilmu dari semua penjelasan disana. Dan yang terpenting aku juga jadi tergerak untuk berwakaf. Dan aku juga pengen ajak keluarga dan temen-temen buat berwakaf.  Insya Allah kedepannya lebih WakeUp! Wakaf 🙂

Break ishoma, aku sholat Dzuhur di lantai atas Masjid Al Insani. Adem banget hati rasanya di sana. Setelah shalat aku ngeliat anak-anak SMP yang lagi belajar dan ngerjain tugas. Padahal lagi jam istirahat loh. Rajin banget adik-adik.

Abis shalat aku balik lagi ke aula untuk makan siang, dan ga disangka-sangka aku dapet kopi susu dingin! Waah favorit aku banget banget sih. Ternyata itu adalah produk dari Madaya, salah satu KMM-DD.

Diterangkan oleh Bapak Asmiril bahwa mereka menunjang program pemberdayaan petani kopi berdikari. Kereen pokonya, salut dan suka banget deh. Kopi susu nya fresh banget alias seger. Paduannya adalah kopi dari Temanggung dan Gayo. Ga lupa ditambah dengan susu segar dan gula aren. Nikmat mana lagi yang kau dustakan? 🙂

Kopi Susu Madaya
Kopi Susu Madaya

Setelah minum, saatnya jalan-jalan. Ini dia yang aku tunggu-tunggu. Jadi aku ga cuma dengerin materinya aja, tapi aku diajak buat liat langsung fasilitas yang ada di sana. Karena kita banyak, jadi dibagi kelompok.

Kebetulan kelompokku dipandu oleh mas Dindin. Beliau menjadi tour guide kami. Masya Allah.. disinilah aku sangat terkesan dan bisa dibilang terharu. Banyak banget yang aku liat di sana. Dari masjid, kita jalan-jalan ngeliat Gedung Sekolah Guru Indonesia yang tergabung dengan sekolah Ekselensia Tahfizh beserta asrama siswanya.

Sekolah Guru Indonesia dan ETahfizh
Sekolah Guru Indonesia dan ETahfizh

Kemudian kita lanjut berkunjung ke Asrama yang berkapasitas 200 siswa Smart Ekselensia. Di sana ga Cuma ada kamar aja, tapi ada juga barbershop dan tailor club. Sarana untuk siswa latihan. Keren ya.. masih SMP udah jadi barber dan tailor. Hehe.

Oh iya, kenapa dari tadi aku cuma bilang siswa? Jadi di SMP Smart Ekselensia dan Ekselensia Tahfizh School itu semua muridnya laki-laki, tidak ada yang perempuan.

Asrama Siswa Smart Ekselensia
Asrama Siswa Smart Ekselensia

Di belakang asrama, ada lapangan futsal yang luas serta lapangan basket. Dan ternyata ada lagi lapangan bola di bawah lokasi itu, turun lewat jembatan menyebrangi sungai.

Gedung Perpustakaan
Gedung Perpustakaan

Balik lagi ke depan, kita masuk ke Pusat Sumber Belajar. Ini adalah Gedung perpustakaan super kece yang cozy banget, pokonya dijamin betah deh baca di situ. Udah gitu ada juga ruang baca anak yang super cute dan bukunya banyak. Bahkan ada mainan edukasi juga kaya lego dll. Nah di lantai atas itu ada Ruang Audio Visual juga buat nonton sambal belajar. Lengkap banget kan perpus-nya? Yang lebih menyenangkan lagi, perpus ini terbuka untuk umum loh. Jadi kalo kamu lagi jalan-jalan ke Parung boleh mampir ke sana kalo mau baca-baca.

Oh iya selain SMP, di sini juga ada PAUD (Pendidikan Anak Usia Dini). Namanya PAUD Pengembangan Insani. Lengkap banget fasilitasnya. Selain ada kelas, ada ruangan khusus kegiatan, ada ruang makan, dan yang pastinya ada taman bermain anak 🙂

Paud Pengembangan Insani
Paud Pengembangan Insani

Di dekat PAUD, ada ruang makan untuk para siswa SE, ETahfizh serta para karyawan. Masaknya pun semua langsung di dapur dalam gedung yang sama. Jadi terjamin kesehatan dan gizi makanannya.

Sebenernya aku masih pengen explore lebih lama di sana, tapi karna “hari mulai petang” jadi aku harus lanjut ke lokasi selanjutnya.

Dompet Dhuafa Kesehatan

Setelah ngeliat fasilitas Pendidikan, kita nyebrang jalan ke fasilitas kesehatan. Nama rumah sakitnya adalah Rumah Sehat Terpadu. Harapannya semua orang bisa sehat, tapi katanya karena formalitas harus tetap disebut rumah sakit. Syafakallah untuk semua pasien dimanapun berada.

Jujur aku ga ikut masuk ke dalam karena aku segan. Selain itu aku juga orangnya sensitif alias gampang sedih, jadi aku ikut berdoa aja untuk semuanya agar lekas sembuh.

Tapi aku sempat masuk ke bagian resepsionis di depan. Dari situ aja udah keliatan banget kalo pelayanan RST ini sangat maksimal. Semua karyawannya ramah.

RS. Rumah Sehat Terpadu
RS. Rumah Sehat Terpadu

Bahkan RST sampai memberi fasilitas para pasien untuk pulang ke rumah. Memang aku udah dikasih tau soal itu sama Dr. Zakaria. Tapi pas di sana aku bener-bener liat sendiri. Mereka pesenin mobil dari salah satu aplikasi transportasi online, dibukakan pintunya dan bilang “Hati-hati ya pak, bu. Kalau ada apa-apa hubungi saja”. Berarti memang benar adanya ucapan tadi.

Masya Allah.. Walaupun pasien tidak dikenakan biaya, tapi pelayanan tetap maksimal. Alhamdulliah RST sudah mendapat Akreditasi bintang 5. They deserve it.

Setelah dari RST, aku shalat Ashar di Masjid Al Madina. Pas jalan ke sana aku ngelewatin Daya Mart. Walaupun ga masuk tapi aku udah kebayang sih, jadi DD ini punya toko sendiri juga, dan sebagian produknya pun dari UKM binaan Dompet Dhuafa.

Nah dari situ aku naik ke masjid, di sana aku ngeliat ada Ka’bah kecil. Masya Allah Indah banget pemandangannya. Fasilitas masjid pun lengkap.

Masjid Al Madina
Masjid Al Madina

D’Jampang

Setelah shalat ashar, kami berkumpul di area yang Namanya D’Jampang. Sampai di sana kita disuguhi pemandangan saung-saung bambu yang bikin betah istirahat di sana. Masuk pagar bambu, di sana ternyata ada area panahan! Wow asli aku tadinya ga tau kalo ternyata di sana ada archery area juga. Ga Cuma itu, ada juga camping ground dan tempat belajar silat. Ciat!

Petunjuk Arah Zona Madina
Petunjuk Arah Zona Madina

Alhamdulillah segitu dulu aja tempat yang bisa aku kunjungin di sana. Kalau ada kesempatan, lain kali aku pasti mampir lagi.

Di tengah Archery Area dan Bamboo Huts, kita ngumpul bareng-bareng untuk sesi penutupan acara. Ada pengumuman pemenang Social Media Activation. Setelah itu kami dapet buah tangan alias oleh-oleh dari Dompet Dhuafa di bidang pertanian berupa beras, lemon dan baby tomato. Terimakasih.. 🙂

Ga kerasa udah panjang banget tulisan aku ini. Padahal tadi bilang mau ngerangkum tapi ternyata ga singkat yaa hehe maapin.

Oke sekarang aku langsung pada intinya.

Bahagia Berwakaf

Buat kamu yang sebelumnya belum tergerak untuk berwakaf, yuk mulai dari sekarang.

Buat kamu yang selama ini ragu kalau mau memberi ZISWAF karena ga jelas dana-nya kemana dan takut diselewengkan (aku termasuk haha), yuk jangan ragu lagi.

Aku udah liat langsung beberapa aset wakaf Dompet Dhuafa. Sudah ada bukti nyata bahwa dana yang kita berikan memang digunakan untuk mensejahterakan kaum dhuafa.

Kamu bisa cari tau sendiri kok apa aja sih yang dikerjakan oleh Dompet Dhuafa. Yang pastinya mendirikan sekolah, rumah sakit, masjid, asrama, dan lainnya.

Cara donasinya juga gampang banget, kamu buka aja wakaf produktif yaa 🙂

Zona Madina ini hanya salah satu dari sekian banyak asset DD yang tersebar di seluruh Indonesia. Jadi kalo kamu mau tau dari A sampe Z tentang Dompet Dhuafa dan dimana aja lokasinya, kamu bisa menuju wakaf langsung. okay 🙂

Sebagai penutup, aku mau ucapin terimakasih banyak kepada semua yang berpartisipasi di acara WakeUp! Wakaf kemarin.

WakeUp! Wakaf… Wake Up! Wake Up! Wake Up!

Tags
Show More

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker