Food Traveler Indonesia

Antara Aku dan Palembang

Halo semuanya.. apo kabar? Hahaha. Sok-sokan bisa logat Palembang dikit gapapa kan ya..
Setelah membaca judulnya, kamu mungkin bertanya-tanya. Emang ada apa sih antara Aku dan Palembang?

Kalo ngomongin kota Palembang, pastinya udah ga asing didenger kan ya guys.. Salah satu kota besar di Indonesia, tepatnya di Sumatera Selatan. Ga mungkin ga tau deh pokoknya.

Apalagi buat gue, Palembang itu familiar banget walaupun gue tinggalnya di Jakarta. Haha.
Pasti bisa tebak kan kenapa?

Nah, iya benar.. *jawab ala-ala Dora*

Jadi.. keluarga dari nyokap gue itu asalnya dari Palembang. Bahkan nyokap gue lahirnya di Palembang, cuma udah pindah dari SD sih ke Jakarta wkwk. Tapi nenek dan kakek gue dua-duanya asli Palembang. Panggilan gue ke nenek gue adalah Nyai, dan Almarhum kakek gue dulu dipanggil Nang. :’)

Langsung aja kita mulai deh Kisah Antara Aku dan Palembang ini..

Walaupun gue dari lahir di Jakarta, tapi dari dulu nenek gue masih ngebawa tradisi dari sana.

Nenek gue itu suka masak, dan sering masak makanan Palembang. Makanan favorit gue dari kecil itu “Tempoyak Udang”. Nanti di kesempatan lain gue bakalan bahas juga deh tentang kuliner Palembang. Tapi ga di sini ya, soalnya nanti kepanjangan ngalor-ngidulnya bu. Haha.

Kalaupun ngga masak, nenek gue juga suka jajan makanan yang dulu sering beliau makan di Palembang. Walaupun di sini nyari-nya agak susah yakan, jadi mesti rada keliling gitu buat nemuinnya. Tapi gapapa, Namanya juga kangen makanan daerah asalnya. Contohnya kayak Lemang dll. Kalo kalian gatau lemang itu apa, sama gue juga dulu awalnya ga tau. Wkwkwk.

Udah deh cukup dulu bahas kulinernya, kan katanya lain kali. Hahah. Btw ini kenapa gue ketawa mulu ya? Maapin.

Selain kuliner Palembang yang masih melekat sama nenek gue, beliau juga masih sering ngomong Bahasa Palembang. Ya walaupun kadang-kadang aja sih, kalo lagi ngomong sama sanak saudara kami. Cie haha. Soalnyaa kalo ngomong Bahasa Palembang sama orang sini siap-siap aja dicengin “itu bahasa planet mana sih?” gitu.

Alhasil karna dari agak kecil sampe sekarang yang sudah beranjak dewasa ini gue sering denger nenek ngomong Bahasa Palembang, gue jadi rada rada ngerti deh Bahasa Palembang.

Padahal gue awalnya cuma pernah ke sana sekali, waktu kecil banget alias 3 tahun.

Inget aja ngga pengalaman kesana yang pas kecil itu.. Pokonya cuma inget kalo waktu itu naik mobil dan mobilnya naik ke kapal. Namanya juga masih kecil jadi ngerasa wow banget gitu.. Haha.

Tapii.. tahun 2017 lalu akhirnya gue berhasil menginjakkan kaki di Palembang lagi setelah sekian tahun lamanya. Itupun karna diajak nenek nemenin ke acara pernikahan saudara. Kebetulan uwak gue yang biasa nemenin nenek itu ga bisa hadir, jadinya gue sama sepupu yang nemenin ke sana. Sayangnya waktu itu gue belom bikin youtube sama website, jadinya ga ada dokumentasi samsek kayanya. Syedih..

Nah di tahun 2019 ini gue nge-trip lagi ke Palembang.

Gue ke sana bareng Nyai dan sepupu gue yang sama, Naura namanya. Kalo kalian udah nonton vlog-nya waktu itu pasti hafal deh sepupu hits ini.

Tapi buat para pembaca budiman yang seneng ngepoin cerita lewat tulisan, gue bakal certain lagi semuanya di sikak, alias di sini.

Jadi ceritanya kurang lebih sama kaya 2 tahun lalu, gue dan sepupu gue berangkat ke Palembang menemani nenek tersayang. Dan kemarin itu trip-nya cukup singkat. 3 hari doang bro. Jadi ada salah satu tante gue yang menikah di sana. Dan nenek gue minta kita buat nemenin lagi seperti yang dahulu. Jadi sebenernya ke sana karna ada acara kondangan aja makanya sebentar. Cuma karna gue gamau kehilangan momen mumpung lagi keluar kota yakan, jadi nyempetin juga buat jalan-jalan di sana. Hahah.

Kita berangkat dari bandara Soekarno-Hatta waktu itu. Sebenernya ga telat kok datengnya, cuma ngepas aja. Begitu sampe bandara dan check-in, nenek langsung dianter dengan kursi roda. Karna kan bandara Soetta itu luas dan banyak naik tangga, pasti lelah kalo jalan sejauh itu.
Fyi, nenek gue usianya sama kayak kemerdekaan negara kita ini. Berarti sekarang udah 74 tahun. Nah sementara nenek gue udah duluan ke pesawat, gue sama sepupu gue sholat dulu di musholla, makanya pas dipanggil buat biarding kita agak terlambat. Udah terlambat, malah santai lagi jalannya. Jangan ditiru ya guys.. Pas jalan mau ke pesawat kita malah sempet-sempetnya sambil nge-vlog. Waduh gimana sih..

Untungnya kita sampe pesawat tepat waktu. Karna paling terakhir dan biar nenek juga gampang masuk dan keluar pesawat, jadi kita duduk di barisan paling depan. Alhamdulillah penerbangan lancar sampai di tujuan, Bandara Internasional Sultan Mahmud Badaruddin II, Palembang.

Dalam pikiran gue, sampe bandara kita bakal bisa langsung keluar pesawat. Secara kita duduknya asli paling depan. Dan nenek gue harusnya pun prioritas. Tapii ternyata takdir bekata lain. Justru karna kita butuh kursi roda, kita harus menunggu. Yang awalnya gue kira bakal keluar pertama, ternyata malah harus keluar paling terakhir. Ter-a-khir. Alhasil kita pun menunggu sembari melihat semua penumpang lainnya turun dari pesawat. Sebenernya ga masalah sih nunggu, aku sabar kok. Haha. Cuma ga sesuai ekspektasi aja..

Ketika semua penumpang udah turun, akhirnya tiba giliran kita. Kami bertiga didampingin sama petugas bandara yang mendorong nenek.

Suasana bandara keliatan beda dari terakhir gue ke sana.

Lebih bagus kesannya. Jelas aja sih, beberapa waktu sebelum kita ke sana kan diadain Asian Games di Palembang juga. Hayo pada tau ngga? Haha.

Di bandara juga pastinya banyak dihiasi benda-benda khas Palembang, contohnya kaya Songket yang terkenal dan bergengsi banget di sana. Ga lupa juga dipajangnya di lemari ukir khas Palembang. Keren banget deh pokoknya.

Ga banyak yang kita lakuin di bandara, seperti biasa aja kita ngambil bagasi dll. Tapi kita tetep nyempetin buat foto dulu di sana. Wkwk klasik.

Antara Aku dan Palembang
Touchdown Palembang

Abis itu kita buru-buru keluar karna udah di jemput sama uwak kita yang baik hati.

Sekali lagi gue mau bilang kalo Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II emang makin keren. Udah pantes lah disebut Bandara Internasional. Sampe gerbang pintu keluarnya pun bentuknya khas Palembang banget. Katanya sih terinspirasi dari Topi Tanjak. Semoga aja bener, kalo gue salah malu-maluin juga. Hehe.

Abis dari bandara kita langsung jalan menuju ke rumah uwak yang jemput kita. Ya seperti yang gue bilang tadi, kita mau bertemu dengan sanak saudara. Di mobil mulai lah uwak dan nyai ngobrol ngobrol dengan Bahasa Palembang yang ga semuanya kita ngerti. Lebih tepatnya banyakan ga ngertinya sih wkwk.

Jadi Bahasa Palembang kota sama dusun alias desa juga beda logatnya loh guys. Tapi yang pasti sih satu yang paling khas dari cara ngomong orang-orang Sumatera. Volume-nya kenceng banget, bro! Hahahah. Kebanyakan dari keluarga gue yang orang Palembang juga gitu soalnya.

Yaudahh mungkin segitu dulu aja ya yang gue certain kali ini. Sepertinya udah cukup panjang juga tulisan gue, padahal niatnya sih cuma prolog aja. Wkwk kebiasaan.

Intinya Alhamdulillah kita sampai di Palembang dengan selamat. Waktunya berkumpul dengan keluarga.

Lanjut lagi nanti yaa ceritanya. Ini baru bagian pertama sih dari Kisah Antara Aku dan Palembang. Makasih udah baca ya guys. Tungguin episode berikutnya 😉

 

Bersambung…

 

Btw guys, selain trip ke Palembang, awal Oktober kemarin aku juga sempet jalan-jalan ke Parung, Bogor. Simak gimana keseruan aku di Dompet Dhuafa yaa ❤️

 

Show More

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker